Article Details

PEMBUATAN SABUN PADAT TRANSPARAN MENGGUNAKAN MINYAK KELAPA MURNI (VIRGIN COCONUT OIL) DENGAN PENAMBAHAN MINYAK ESENSIAL LAVENDER (LAVANDULA ANGUSTIFOLIA)

Oleh   Elindara Aprodita [10716031]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Prof. Dr. Sukrasno, M.S.;
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : SF - Sains dan Teknologi Farmasi
Fakultas : Sekolah Farmasi (SF)
Subjek :
Kata Kunci : Sabun padat transparan, etanol, sorbitol, gliserin
Sumber :
Staf Input/Edit : yana mulyana  
File : 1 file
Tanggal Input : 19 Jan 2022

Sabun adalah campuran garam natrium dari berbagai asam lemak alami yang digunakan sebagai bahan pembersih tubuh. Terdapat beberapa jenis sabun padat yang beredar di pasaran yang dikelompokkan berdasarkan tampilannya, yaitu sabun opak, sabun translucent, dan sabun transparan. Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi tingkat transparansi sabun adalah jumlah etanol, gula atau polihidroksi alkohol, dan gliserin di dalam sabun. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan jumlah etanol, sorbitol, dan gliserin yang optimum untuk menghasilkan sabun padat transparan dan memenuhi kualitas Standar Nasional Indonesia (SNI) No. 06-3532-1994. Pembuatan sabun padat transparan diawali dengan penentuan minyak yang akan digunakan pada pembuatan sabun, yaitu minyak kelapa murni (virgin coconut oil) yang akan dibuat menjadi tiga formula dengan persentase jumlah etanol:sorbitol:gliserin, yakni 17,5 : 17,5 : 7,5 untuk formula I, 5 : 32,5 : 5 untuk formula II, dan 2,5 : 12,5 : 27,5 untuk formula III. Sabun padat formula I adalah sabun dengan transparansi paling baik. Semua formula sabun padat transparan memenuhi SNI untuk uji stabilitas busa sabun. Penelitian ini menyimpulkan bahwa semakin banyak jumlah etanol dan sorbitol yang digunakan maka sabun padat transparan yang dihasilkan akan memiliki transparansi yang lebih baik.