Article Details

PENGEMBANGAN PROSEDUR START-UP REVERSE FLOW REACTOR SKALA PILOT UNTUK OKSIDASI KATALITIK BENZENA

Oleh   Abdussalam Topandi [23017043]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Yogi Wibisono Budhi, S.T., M.T.;Hary Devianto, S.T., M.Eng., Ph.D.;
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit : FTI - Teknik Kimia
Fakultas : Fakultas Teknologi Industri (FTI)
Subjek : Chemical engineering
Kata Kunci : Reverse Flow Reactor, oksidasi benzena, prosedur start-up, CuO/ ?-
Sumber : Perpustakaan Teknik Kimia
Staf Input/Edit : Budi Cahyadi   Ena Sukmana
File : 7 file
Tanggal Input : 2020-02-10 10:20:19

PENGEMBANGAN PROSEDUR START-UP REVERSE FLOW REACTOR SKALA PILOT UNTUK OKSIDASI KATALITIK BENZENA Oleh Abdussalam Topandi NIM: 23017043 (Program Studi Magister Teknik Kimia) Benzena merupakan kelompok senyawa Volatile Organic Compound (VOC) kategori senyawa aromatik yang bersifat karsinogenik sehingga membahayakan lingkungan. Oksidasi katalitik merupakan metode terbaik dalam mengolah VOC yang ditinjau dari unjuk kerja, rentang kerja, fleksibilitas, dan biaya operasi. Reverse Flow Reactor (RFR) merupakan salah satu reaktor oksidasi katalitik yang dioperasikan dalam kondisi tak tunak. Prosedur start-up RFR skala pilot dilakukan dalam tiga metode start-up, yaitu mengalirkan udara dengan aliran satu arah, mengalirkan udara dengan aliran bolak-balik, dan mengalirkan udara disertai pengumpanan benzena dengan aliran bolak-balik. Penelitian ini dilakukan untuk memperoleh prosedur start-up RFR skala pilot yang optimal. Prosedur operasi start-up RFR dapat mempengaruhi kebutuhan energi yang diperlukan dalam proses oksidasi benzena dengan katalis komersial 7% CuO/ ?-Al2O3. Kondisi operasi optimum aliran satu arah dengan umpan udara adalah temperatur preheater 138oC, temperatur zona katalis 350oC, dan laju alir umpan 1,75 liter per detik. Kondisi operasi optimum tersebut menghasilkan temperatur reaktor maksimum sebesar 138oC, selisih temperatur hilang panas sebesar 23oC, dan waktu untuk mencapai kondisi tunak selama 190 menit. Kondisi operasi optimum aliran bolak-balik dengan umpan udara adalah switching time 35 menit. Kondisi operasi optimum tersebut menghasilkan temperatur reaktor maksimum sebesar 155,5oC dan waktu untuk mencapai kondisi tunak selama 225 menit. Switching time yang rendah menghasilkan temperatur maksimum reaktor yang lebih tinggi. Metode dengan pengumpanan benzena dilakukan dengan cara diumpankan udara terlebih dahulu selama 360 menit dengan switching time 30 menit. Konversi benzena maksimum yang diperoleh adalah 31%.