Article Details

ANALISIS INVESTASI JALAN TOL TRANS SUMATERA RUAS BETUNG-TEMPINO-JAMBI

Oleh   Heru Pramana [29120323]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Isrochmani Murtaqi, S.E., M.Acc.;
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit : Magister Bisnis dan Administrasi - Teknologi
Fakultas : Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM)
Subjek : General management
Kata Kunci : Jalan Tol Trans Sumatera, JTTS, analisis kelayakan ekonomi, analisis kelayakan finansial.
Sumber :
Staf Input/Edit : Yose Ali Rahman   Ena Sukmana
File : 1 file
Tanggal Input : 13 Mei 2022

Melalui Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 117 Tahun 2015, tentang “Perubahan atas Perpres Nomor 100 Tahun 2014 tentang Percepatan Pembangunan Jalan Tol di Sumatera”, Pemerintah memberikan penugasan kepada PT Hutama Karya (Persero) - “HK” untuk melakukan pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS). Membangun JTTS dengan tingkat kelayakan rendah akan berdampak negatif pada kinerja perusahaan, baik kinerja jangka pendek maupun jangka panjang. Oleh karena itu, HK dituntut untuk melakukan perbaikan proses bisnis, perencanaan dan pendanaan. Salah satu upaya adalah dengan melakukan perencanaan dengan baik sebelum proyek dimulai, termasuk melakukan analisis kelayakan ekonomi dan finansial pada ruas jalan tol yang akan dibangun. Jalan tol Betung-Tempino-Jambi akan dipercepat pembangunannya pada tahun 2022, karena ruas tersebut merupakan ruas backbone. Sebelum dibangun, perlu dilakukan analisis kelayakan ekonomi dan finansial untuk memberikan gambaran kepada para Stakeholders mengenai tingkat kelayakan proyek tersebut. Pada analisis kelayakan ekonomi, dianalisis besarnya biaya investasi dan manfaat yang akan diperoleh, sedangkan pada analisis kelayakan finansial dihitung biaya investasi dan kelayakan finansialnya. Dari hasil analisis kelayakan ekonomi didapatkan selisih penghematan yang positif, dimana biaya pembangunan jalan tol total sebesar Rp 27,85 T, yang terdiri dari biaya investasi sebesar Rp 22,36 T dan biaya O&M sebesar Rp 5,51 T. Penghematan BOK sebesar Rp 39,52 T, sehingga selisih penghematan BOK adalah sebesar Rp 11,65 T. Penghematan waktu tempuh perjalanan dari Betung ke Jambi adalah sebesar 2.110 jam/tahun atau 54,08% lebih cepat setelah dibangunnya jalan tol tersebut. Nilai positif ini mengindikasikan bahwa pembangunan Jalan Tol Ruas Betung-Tempino-Jambi adalah layak secara ekonomi. Hasil analisis kelayakan finansial didapatkan IRR sebesar 8,89% < 12,34% (WACC), NPV (Rp 11,76) Triliun (negatif) dan PBP 19,99 Tahun dari masa konsesi 40 tahun. Dari hasil analisis kelayakan finansial, proyek ini tidak layak untuk dibangun Walaupun Jalan Tol Betung-Tempino-Jambi layak secara ekonomi tetapi tidak layak secara finansial, sebaiknya jalan tol ini tetap dibangun, karena salah satu jalan tol backbone di JTTS. Dukungan Pemerintah untuk proyek ini dapat berupa percepatan pembebasan lahan, dukungan konstruksi dan finansial close agar proses pembangunannya dapat dilaksanakan dengan baik.