Article Details

PROPOSED QUANTIFICATION MODEL FOR THE TEN TYPE OF INNOVATION FRAMEWORK

Oleh   Muhamad Pribadi [29118164]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Yulianto, S.Si., M.A.B., M.Sc.;
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit : Magister Bisnis dan Administrasi - Teknologi
Fakultas : Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM)
Subjek :
Kata Kunci : digital solutions, innovation, business models, ten types of innovation
Sumber :
Staf Input/Edit : Wiwik Istiyarini  
File : 0 file
Tanggal Input : 2020-03-14 18:22:42

Tidak ada file


PT. APS Indonesia adalah perusahaan yang menawarkan solusi digital di industri pertambangan dan berfokus pada customer yang memiliki kendaraan berat seperti dump truck, excavator dan alat berat lainnya. Berawal sebagai perusahaan perdagangan, tahun 2011 mulai beralih ke penyediaan solusi digital yang terdiri dari produk perangkat keras yang befungsi sebagai akusisi data dan layanan yang akan memudahkan customer dalam memanfaatkan data dan informasi untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi operasi pertambangan. Prediksi market value dalam penyedian solusi digital di industry pertambangan mencapai $70 million di tahun 2019, akan tetapi trend penurunan harga komoditas pertambangan terus terjadi yang akan berpengaruh pada daya beli customer. Dan pencapaian market share APS Indonesia di tahun 2019 baru sebesar 1.5%. Kondisi ini, membuat firm untuk mencari cara-cara baru atau berinovasi dalam memberikan penawaran ke customer agar dapat terus tumbuh dan berkembang. Observasi dan interview dilakukan untuk mendapatkan data dari internal maupun eksternal APS Indonesia. Data tersebut lalu dianalisa dengan memanfaatkan generik framework seperti PESTEL, Porter’s Five forces, VRIO dan Value Chain analysis untuk mendapatkan gambaran kondisi lingkungan eksternal dan internal firm. Pusat permasalahan didapatkan dengan menggunakan matrix confrontation SWOT yang menghasilkan bahwa perusahaan hanya memiliki 1-2 portfolio produk dan layanan disertai dengan minimnya aktifitas pemasaran dan kompetensi yang tidak merata di organisasi. Di sisi yang lain adanya ancaman atas penurunan daya beli dari customer. Di waktu yang sama, global player yang masuk ke pasar domestik. Model kuantifikasi dari ten type of innovation framework digunakan untuk mendapatkan gambaran gap pencapaian inovasi antara firm dengan pemain lainnya. Sehingga perusahaan bisa menentukan arah fokus inovasi yang terbaik yang akan dilakukan dan seberapa banyak tipe inovasi yang dibutuhkan oleh perusahaan. Dari hasil model kuantifikasi framework ten type of innovation didapatkan hasil pencapaian inovasi APS Indonesia masih rendah dibandingkan dengan pemain global. Sehingga dibutuhkan fokus inovasi yang tertuju pada business model dengan target merubah kondisi pasar di tengah menurunnya daya beli customer. Dan memanfaatkan produk dan asset yang telah dimiliki oleh perusahaan untuk meningkatkan keberhasilan di dua tipe inovasi yang akan mendukung pertumbuhan perusahaan. Model kuantifikasi ini masih perlu dikembangkan dan diuji efektifitasnya di industry lainnya. Baik dalam menentukan nilai di tiap element tipe innovation maupun menentukan fokus inovasi yang akan dituju dan juga menentukan banyaknya tipe inovasi. Kami berpikir bahwa ini sebagai langkah awal untuk mendukung banyak perusahaan dalam meningkatkan daya saingnya dengan melakukan banyak inovasi. Kata kunci: solusi digital, inovasi, bisnis model, sepuluh tipe inovasi

Cari