Artikel Terbaru

EINFORCING ACTION LEARNING WITII KNOWLEDGE CREATION IN-ORDER-TO IMPROVE PEDAGOGICAL CONTENT KNOWLEDGE AMONG SCHOOL TEACHERS

Oleh   Zulfikar Alimuddin [39016006]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Prof. Dr. Ir. Jann Hidajat Tjakraatmadja, M.Eng.;Achmad Ghazali, S.T., M.A.B., Ph.D.;Dr. Henndy Ginting, S.Psi., M.Si., Psikolog;
Jenis Koleksi : S3-Disertasi
Penerbit : SBM - Sains Manajemen
Fakultas : Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM)
Subjek :
Kata Kunci : action learning, pedagogical content knowledge, knowledge creation.
Sumber :
Staf Input/Edit : Taupik Abidin  
File : 1 file
Tanggal Input : 2021-03-30 18:28:48

Sebagai pekerja pengetahuan di sekolah, guru dituntut untuk terus meningkatkan kompetensi mengajamya. Penulis berpendapat bahwa dengan adanya Pedagogical Content Knowledge (PCK) pada guru, maka guru dapat mengatur dinamika belajar mengajar di kelas sehingga siswa dapat meningkatkan pencapaiannya belajamya yang merupakan indikator utama kinerja sekolah. PCK adalah bentuk pengetahuan tentang mengajar yang tersusun atas penggabungan sekurang-kurangnya pengetahuan konten dan pengetahuan pedagogis. Guru yang memiliki PCK adalah seorang guru dapat mengajar paling efektif dengan mencocokkan antara pengetahuan konten yang mereka ajarkan dengan cara mengajarkannya berdasarkan kondisi kelas dan kondisi siswa. Mengingat banyaknya kendala yang muncul dalam upaya peningkatan kompetensi guru, penulis berpendapat bahwa guru harus difasilitasi dengan kerangka kerja yang dapat membantu guru menjadi pembelajar yang mandiri dan sepanjang masa, dengan aspek utama yakni menjaid guru yang belajar dari kesalahan, merefleksikan, dan berbagi pengetahuan di antara para profesional. Didukung oleh teori pembelajaran transformatif dan teori pembelajaran konstruktivis, penulis berpendapat bahwa peningkatan PCK guru memerlukan kerangka kerja tertentu yang memperkuat pembelajaran individual dengan pembelajaran organisasional. Penelitian ini menyelidiki efektivitas upaya penguatan Action Learning dengan Knowledge Creation dalam meningkatkan PCK guru. Untuk mencapai tujuan tersbeut, penulis menyusun instrumen pembelajaran dan instrumen asesmen dengan basis Watkins and Marsick Continuous Learning Model dan SECI dengan PCK sebagai konteks instrumen pembelajaran. Penelitian ini merupakan penelitian kuasi-eksperimental dengan desain pretest-post-test. Pengumpulan data dilakukan dengan cara menilaijawaban guru terhadap instrumen penilaian menggunakan rubrik penilaian instrumen. Rubrik penilaian menggunakan sistem penilaian berskala Iikert. Tiga penilai ditugaskan untuk menilai jawaban guru, dan kesepakatan antara penilai dicapai dengan mengadaptasi teknik Delphi. Data yang terkumpul dianalisis menggunakan uji ANCOVA dan uji t. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Action Learning dan Knowledge Creation masingĀ­ masing dapat meningkatkan PCK guru. Namun hasil pengujianjuga menunjukkan bahwa skor PCK kelompok yang mendapat perlakuan yang memperkuat Action Learning dan Knwoledge Creation tidak berbeda secara signiflkan jika dibandingkan dengan perlakuan action learning atau knowledge creation saja.