Article Details

INVERSI MAGNETOTELURIK DUA DIMENSI DENGAN METODE ELEMEN HINGGA

Oleh   TIFFANY (NIM : 20215051)
Kontributor / Dosen Pembimbing : Pembimbing I : Prof. Doddy Sutarno, Ph.D Pembimbing II : Dr. Nurhasan
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit :
Fakultas :
Subjek :
Kata Kunci : magnetotelurik, metode elemen hingga, inversi, dekomposisi nilai singular
Sumber :
Staf Input/Edit : Ratnasari  
File : 8 file
Tanggal Input : 2017-09-27 14:41:07

Metode Magnetotelurik merupakan metode geofisika yang memanfaatkan sumber medan elektromagnetik alamiah yang kemudian digunakan untuk memetakan struktur resistivitas bawah permukaan bumi. Untuk memperoleh nilai sebaran resistivitas bawah permukaan bumi dari data magnetotelurik dapat digunakan metode inversi. Permasalahan inversi pada kasus magnetotelurik pada umumnya bersifat ill-posed yaitu dimana perubahan besar pada solusi inversi dapat diakibatkan oleh perubahan kecil pada data, sehingga solusi inversi dapat menjadi tidak tepat. Untuk mengatasi permasalahan ill-posed dapat digunakan metode dekomposisi nilai singular. Di dalam penelitian ini inversi dilakukan untuk kasus 2D transverse electric dengan menggunakan program pemodelan ke depan dengan menggunakan metode elemen hingga berbasis vektor. Program pemodelan ini dipilih karena metode elemen hingga berbasis vektor lebih akurat dalam memodelkan medan elektromagnetik dimana solusi pemodelan sesuai dengan konsep fisis medan. Inversi dilakukan dengan teknik pemotongan nilai singular, dimana nilai singular yang kecil dan mendekati nol tidak diikutsertakan dalam proses invers matriks Jacobian. Program inversi telah diuji untuk model bumi homogen, bumi berlapis untuk kasus dua lapisan dan tiga lapisan, model kontak vertikal, dan model anomali kotak resistif dan konduktif serta untuk beberapa variasi toleransi nilai singular. Pemotongan nilai singular yang terlalu besar akan menyebabkan data-data yang seharusnya bersifat penting terhadap proses inversi terbuang, sehingga hasil inversi menjadi tidak tepat.