Article Details

STUDI PENGGUNAAN KARTU OBAT DALAM PELAYANAN FARMASI DI RUMAH SAKIT DR. HASAN SADIKIN BANDUNG

Oleh   ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO (NIM 10703004)
Kontributor / Dosen Pembimbing : Pembimbing: Dr. Endang Kumolosasi, M.Si., Apt., Dra. Sri Hartini, M.Si., Apt., dan Dr. Lia Amalia, M.Si., Apt.
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : Farmasi
Fakultas : Sekolah Farmasi (SF)
Subjek :
Kata Kunci : kartu obat, pelayanan farmasi, rumah sakit
Sumber :
Staf Input/Edit : Vika Anastasya Kovariansi  
File : 9 file
Tanggal Input : 2009-04-08 17:26:43

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-COVER.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-BAB 1.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-BAB 2.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-BAB 3.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-BAB 4.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-BAB 5.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-BAB 6.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-BAB 7.pdf
File tidak tersedia

Generic placeholder image
2008 TA PP ANDRIE ADITYA TIRTASUSILO 1-PUSTAKA.pdf
File tidak tersedia


Kartu Obat merupakan suatu sistem yang dikembangkan oleh Rumah Sakit Dr. Hasan Sadikin Bandung untuk menggantikan fungsi resep. Sistem ini memiliki beberapa modifikasi dari resep dengan tujuan mengusahakan sistem obat satu pintu, penjaminan kualitas obat, dan penjaminan rekaman penggunaan obat. Penelitian terhadap sistem ini perlu dilakukan untuk mengetahui sejauh mana sistem dapat menggantikan atau menyempurnakan sistem resep. Selain itu juga diadakan penelitian untuk mengetahui kelemahan sistem untuk dicari solusinya. Penelitian diawali dengan studi pendahuluan, pembandingan antara kartu obat dan resep, pengamatan pada depo farmasi yang menggunakan sistem Kartu Obat (Ruang 17), penyusunan pertanyaan dan wawancara, analisis data, dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Kartu Obat memiliki 6 dari 8 komponen utama resep menurut pustaka, yaitu institusi penulis resep, data pasien, tanggal, nama obat, aturan pakai, paraf penulis resep. Selain itu, ditemukan kelemahan dalam sistem yang dapat menyebabkan terjadinya 17,65% kasus ketidaksesuaian penggunaan jenis administrasi kartu obat dan 63,24% kasus pengisian Kartu Obat yang tidak lengkap dari total kartu obat yang diamati. Bagian dari kartu obat yang paling sering tidak diisi adalah kolom diagnosis (57,35%) dan keterangan kamar/tempat tidur (51,47%). Ditemukan juga penggunaan 2 format angka yang berbeda (arab dan romawi) yang dapat menyebabkan terjadinya kesalahan dalam pembacaan Kartu Obat. Dari hasil analisis wawancara, sebanyak 71,43% anggota keluarga pasien di ruang 17 menyatakan bahwa Kartu Obat tidak mempengaruhi proses penebusan obat. Sementara 89,47% perawat di ruang 17 berpendapat bahwa kartu obat mempermudah tugasnya dan 84,21% dari jumlah tersebut beralasan bahwa Kartu Obat mempermudah pengontrolan terapi. Kesimpulan penelitian menunjukkan bahwa dari sisi bentuk, Kartu Obat dapat menggantikan fungsi-fungsi utama resep, namun masih terdapat kelemahan yang dapat menyebabkan personel medis untuk tidak melaksanakan sistem Kartu Obat sebagaimana mestinya.