Article Details

FORMULASI DAN KARAKTERISASI NANOEMULSI MINYAK ALPUKAT (PERSEA AMERICANA MILL.)

Oleh   Vadia Aulia Putri [10718088]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Prof. Dr. Jessie Sofia Pamudji, M.S.;Dr. Rika Hartati, S.Si., M.Si.;
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : Sains dan Teknologi Farmasi
Fakultas : Sekolah Farmasi
Subjek :
Kata Kunci : minyak alpukat, nanoemulsi, stabilitas
Sumber :
Staf Input/Edit : yana mulyana  
File : 1 file
Tanggal Input : 22 Sep 2022

Minyak alpukat merupakan minyak yang berasal dari daging buah tanaman Persea americana Mill. yang telah banyak digunakan dalam industri kosmetik atau farmasi karena sifat antioksidan dari komponen senyawa yang dimilikinya. Untuk meningkatkan aktivitas antioksidannya, minyak alpukat diformulasikan dalam bentuk sediaan nanoemulsi. Penelitian ini bertujuan untuk menentukan formula dan melakukan karakterisasi nanoemulsi yang mengandung minyak alpukat. Optimasi formula nanoemulsi minyak alpukat dilakukan dengan menggunakan surfaktan Kolliphor RH 40 dan Kolliphor CS 20, kosurfaktan propilen glikol dan PEG 400, dan air. Pembuatan nanoemulsi minyak alpukat dilakukan dengan menggunakan ultraturrax dan metode sonikasi. Formula nanoemulsi minyak alpukat yang terbaik yang diperoleh dari penelitian ini terdiri dari Kolliphor RH 40, propilen glikol, minyak alpukat, dan akuades. Nanoemulsi memiliki organoleptik berwarna putih, ukuran globul 161,68 ± 6,55 nm; indeks polidispersitas 0,33 ± 0,04; dan pH 7,0. Formula nanoemulsi minyak alpukat yang dihasilkan stabil secara fisik pada suhu ruang maupun pada suhu 40o C setelah pengujian selama 21 hari. Sedangkan kadar nanoemulsi minyak alpukat yang tersisa setelah pengujian 21 hari pada suhu ruang dan suhu 40o C adalah 90,21 ± 1,44 dan 72,37 ± 3,54 persen berturut-turut. Minyak alpukat dan minyak alpukat dalam nanoemulsi memiliki nilai IC50 23,01 ± 0,83 mg/mL dan 5,1 ± 0,03 mg/mL yang menunjukkan tidak adanya aktivitas antioksidan pada minyak alpukat yang digunakan pada penelitian ini.