Article Details

METRIKS LINKUNGAN, SOSIAL, DAN TATA KELOLA PADA INDUSTRI TERPILIH: STUDI KOMPARATIF PADA PERUSAHAAN ASIA PASIFIK

Oleh   Devy Mey Lina N [29118530]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Deddy Priatmodjo Koesrindartoto, Ph.D.;
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit : Magister Bisnis dan Administrasi - Teknologi
Fakultas : Sekolah Bisnis dan Manajemen
Subjek : General management
Kata Kunci : ESG, ROE, ROA, RStudio 3.6.3
Sumber :
Staf Input/Edit : Neng Kartika  
File : 1 file
Tanggal Input : 20 Sep 2022

ABSTRAK: Keuangan berkelanjutan dibangun dalam formasi besar prinsip-prinsip lingkunan, social, dan tata kelola (ESG) yang menjadi semakin penting bagi peminjam dan investor. Isu ESG memiliki dampak material terhadap kinerja perusahaan dan profil risiko, serta stabilitas sistem keuangan. Aturan pembuat kebijakan wajib dalam mengembangkan standar, mendorong pengungkapan dan transparansi, dan mempromosikan integrasi pertimbangan keberlanjutan ke dalam investasi dan keputusan bisnis. Alasan investasi perusahaan Lingkungan, sosial dan tata kelola (ESG) perlu ditingkatkan karena dapat menghasilkan keuntungan finansial langsung yang substansial. Investor dan manajer perusahaan yang menyetujui rencana peningkatan ESG memiliki dampak besar pada nilai pemegang saham total yang dapat diukur. Basis investor yang kuat mengharuskan manajer aset mereka untuk memasukkan lebih banyak rencana ESG jangka panjang ke dalam penilaian perusahaan dan memasukkan masalah ESG dalam laporan. Pemangku kepentingan dan pemegang saham perusahaan saat ini harus menetapkan dua informasi, hasil keuangan, dan dampak yang terpisah dan sepenuhnya tidak terhubung ini terhadap kinerja lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG). Perusahaan melakukan penyaringan masuk atau keluar melalui beberapa kriteria yang mengecualikan data ke dalam proyeksi pendapatan atau analisis penilaian. Penelitian ini mencoba mengidentifikasi perusahaan-perusahaan baik publik maupun swasta di bidang minyak dan gas, batubara, pertambangan logam, otomotif, telekomunikasi, dan utilitas di Asia Pasifik, untuk metrik ESG mereka berpengaruh terhadap kinerja keuangan, baik ROE dan ROA. Untuk mengetahui antara lain ESG, ROE, ROA, dan variabel kontrol yang dinyatakan dianalisis untuk memperoleh hasil dengan menggunakan uji korelasi dan regresi linier berganda untuk mengetahui pengaruh yang paling signifikan antara ESG, ROE, dan ROA. Berdasarkan persyaratan pemilihan sampel di atas, terdapat 128 perusahaan untuk periode 2016-2020. Oleh karena itu, ada 640 observasi yang akan dipelajari. Sebelum data diolah, data harus diperiksa terlebih dahulu apakah ada sampel outlier atau tidak. Pada calon sampel terdapat 190 observasi yang tergolong outlier pada model pertama dan terdapat 32 observasi yang tergolong outlier pada model kedua. Terdapat 61 data yang hilang pada model pertama dan model kedua. Pada akhirnya, ada 389 sampel untuk model pertama dan 547 untuk model kedua.