Article Details

IDENTIFIKASI FITUR GUA MENGGUNAKAN TEKNOLOGI MULTI SENSOR (STUDI KASUS: GUA PAWON DAN GUA BARONG)

Oleh   Muhammad Rasendriya Nabil N. [15118072]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Irwan Gumilar, S.T., M.Si.;Sella Lestari Nurmaulia, S.T., M.T.;Ratri Widyastuti, S.T., M.T.;;
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : FITB - Teknik Geodesi dan Geomatika
Fakultas : Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian (FITB)
Subjek :
Kata Kunci : Konservasi, nilai intensitas, registrasi, coretan gua, terestrial laser scanner
Sumber :
Staf Input/Edit : Alice Diniarti  
File : 1 file
Tanggal Input : 23 Jun 2022

Situs Gua Pawon dan gua-gua di sekitarnya termasuk ke dalam kawasan cagar budaya purbakala yang dilindungi pemerintah. Situs ini terdiri dari beberapa gua diantaranya adalah Gua Pawon dan Gua Barong. Batuan gamping yang tersingkap di gua ini memiliki sifat yang rapuh serta coretan gua yang tergambar di batuan menjadi faktor yang perlu dipertahankan dalam rangka konservasi tersebut. Mengingat hal tersebut, perlu dilakukan pendokumentasian terhadap kondisi gua ini, salah satunya dengan memanfaatkan teknologi Terestrial Laser Scanner (TLS) karena mampu merekam objek dengan teliti. TLS saat ini terbagi menjadi dua tipe yaitu statis dan dinamis (handheld), oleh karena itu dalam penelitian ini akan dilakukan perbandingan hasil perekaman dari masing-masing tipe TLS serta setelah perbandingan setelah kedua tipe TLS diintegrasikan. Selain itu, akan dilakukan identifikasi coretan gua menggunakan data nilai intensitas TLS tipe statis. Proses integrasi antara TLS tipe statis dan dinamis (handheld) dilakukan menggunakan teknik registrasi cloud-to-cloud dengan metode Natural Point Features. Pengolahan data nilai intensitas dari TLS statis dilakukan dengan metode rasterisasi point cloud yang kemudian data raster tersebut dilakukan kalibrasi untuk nilai intensitasnya. Dari hasil komparasi kedua tipe TLS dapat ditentukan bahwa metode terbaik untuk perekaman fitur gua adalah hasil integrasi keduanya, terutama pada integrasi menggunakan TLS statis merek Leica dan TLS dinamis (handheld) merek Stonex akibat nilai kesalahan registrasi rata-ratanya paling kecil yaitu 0,011 meter. Sedangkan nilai intensitas pada TLS statis terbukti efektif untuk mengekspos coretan gua yang mulai pudar, utamanya pada TLS statis merek Leica karena coretan yang dihasilkan terlihat lebih baik secara visual dibandingkan TLS statis merek Trimble.