Article Details

IDENTIFIKASI DAMPAK JALAN TOL JAKARTA – CIKAMPEK (JAPEK) ARAH TIMUR TERHADAP PENGEMBANGAN SEKTOR USAHA MIKRO, KECIL, DAN MENENGAH (UMKM) DI REST AREA TOL SAAT PANDEMI COVID-19

Oleh   Cut Asyifa Eveli [15418092]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Ir. Heru Purboyo Hidayat Putro, DEA;
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : SAPPK - Perencanaan Wilayah dan Kota
Fakultas : Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan (SAPPK)
Subjek :
Kata Kunci : rest area, perkembangan sektor UMKM, pelaku dan tenaga kerja UMKM, karakteristik ekonomi, karakteristik sosial, pandemi COVID-19
Sumber :
Staf Input/Edit : Yoninur Almira  
File : 8 file
Tanggal Input : 23 Jun 2022

Pembangunan jalan tol yang merupakan salah satu alternatif dalam mempercepat sarana transportasi, pariwisata, dan pertumbuhan ekonomi. Pembangunan jalan tol Jakarta - Cikampek (Japek) merupakan program nasional berupa jalan penghubung antara Jakarta-Cikampek yang diharapkan memiliki dampak positif terhadap pembangunan ekonomi lokal bagi daerah Jawa. Seiring pertambahan waktu, kebutuhan pengguna jalan akan jalan tol yang semakin meningkat membuat pemerintah melakukan pembangunan jalan tol dan sarana-sarana penunjangnya seperti Rest area. Begitupula yang terjadi di jalan tol Jakarta-Cikampek khususnya arah timur, sudah banyak rest area yang dibangun di tol tersebut. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 17 Tahun 2021 tentang perubahan keempat atas peraturan pemerintah Nomor 14 Tahun 2005 tentang jalan tol bahwa mewajibkan pengusaha jalan tol untuk mengalokasikan lahan rest area sebesar 30 % khusus untuk Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM). Namun, Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) bertahan dan menjadi pemulih perekonomian di tengah keterpurukan akibat pandemic pada berbagai sektor ekonomi, meskipun seperti yang diketahui bahwa pandemic menghambat mobilisasi masyarakat antar kota yang berdampak juga terhadap penurunan mobilisasi masyarakat pada Jalan Tol Jakarta-Cikampek dan tentunya ini juga memengaruhi pendapatan UMKM di Rest Area pada jalan Tol Jakarta-Cikampek. Urgensi yang ditekankan pada penelitian ini adalah untuk melihat bagaimana kondisi perekonomian khususnya pelaku UMKM pada rest area selama pandemi COVID-19 akibat turunnya mobilisasi pada jalan tol Jakarta-Cikampek . Variabel yang digunakan dalam penelitian ini adalah variabel karakteristik fisik dan kegiatan Rest Area dan UMKM, karakteristik UMKM, dan karakteristik sosial dan ekonomi tenaga kerja UMKM. Penelitian ini merupakan penelitian yang menggunakan analisis statistic deskriptif, deskriptif kualitatif, serta analisis kesenjangan. Metode pangambilan data yang digunakan adalah kuesioner offline yang disebarkan saat survey lapangan ke rest area tol. Jumlah responden kuesioner sebanyak 46 responden pelaku UMKM, 94 responden tenaga kerja UMKM, dan 3 pengelola rest area. Berdasarkan hasil analisis diketahui bahwa kondisi perekonomian UMKM cukup menurun selama masa pandemic COVID-19 begitupun juga berdampak pada tenaga kerja UMKM rest area. Hal ini dipengaruhi akibat penurunan pengunjung pada rest area tersebut. Oleh karena itu, perlu adanya peningkatan kualitas rest area dan UMKM demi memulihkan kembali kondisi perekonomian yang menurun drastic saat pandemic COVID-19.