Artikel Terbaru

UJI TOLERANSI GLUKOSA DARI FRAKSI DAUN KATUK (SAUROPUS ANDROGYNUS (L.) MERR.) DAN STUDI LITERATUR MENGENAI FRAKSI TANAMAN YANG BERPOTENSI SEBAGAI SENYAWA ANTIDIABETES

Oleh   Kristin Theresia [11617037]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. apt. Afrillia Nuryanti Garmana, S.Si., M.Si.; Dr. Elfahmi, S. Si., M. Si.
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : SF - Farmasi Klinik dan Masyarakat
Fakultas : Sekolah Farmasi (SF)
Subjek :
Kata Kunci : Sauropus androgynus, daun katuk, fraksi, kadar glukosa darah, uji toleransi glukosa
Sumber :
Staf Input/Edit : yana mulyana  
File : 1 file
Tanggal Input : 2021-09-28 23:38:47

Diabetes melitus merupakan salah satu penyakit dengan prevalensi yang cukup tinggi di Indonesia. Terapi secara farmakologi maupun nonfarmakologi dapat menjadi pilihan bagi pasien diabetes melitus. Namun tidak jarang terapi dengan menggunakan obat-obatan konvensional menimbulkan efek samping bagi pasien. Dengan demikian, masih terbuka peluang untuk pencarian alternatif obat, misalnya dari bahan alam. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui efek dari fraksi daun katuk dalam menurunkan kadar glukosa darah melalui uji toleransi glukosa. Selain itu, dilakukan juga studi pustaka mengenai fraksi tanaman yang berpotensi sebagai senyawa antidiabetes. Terdapat dua fraksi yang diuji yaitu fraksi 1 dan fraksi 2 dengan dosis masing-masing 100, 200, dan 400 mg/kg BB mencit. Sampel uji, pembawa, atau obat pembanding diberikan 30 menit sebelum pemberian glukosa. Kadar glukosa darah diukur 30, 60, 90, 120, 150, dan 180 menit setelah pemberian glukosa. Studi literatur dilakukan dengan melakukan pencarian melalui Pubmed dan Science Direct. Hasil dari uji toleransi glukosa menunjukkan bahwa kadar glukosa darah kelompok fraksi 2 dosis 100 mg/kg berbeda bermakna (p<0,05) terhadap kelompok kontrol positif pada t30, t150, dan t180. Pada penelusuran pustaka, didapatkan total 26 jurnal dengan 28 jenis tanaman yang kemudian akan dianalisis secara lebih lanjut. Berdasarkan hasil uji toleransi glukosa, dapat disimpulkan bahwa fraksi 2 dengan dosis 100 mg/kg BB dapat mencegah peningkatan kadar glukosa darah. Berdasarkan hasil penelusuran pustaka, dapat disimpulkan bahwa fraksi etil asetat merupakan fraksi yang paling banyak diteliti dan menunjukkan penurunan kadar glukosa darah.