Artikel Terbaru

UJI TOLERANSI GLUKOSA EKSTRAK DAUN KATUK (SAUROPUS ANDROGYNUS (L.) MERR.) PADA MENCIT SWISS WEBSTER JANTAN DAN STUDI LITERATUR EKSTRAK TANAMAN YANG BERPOTENSI SEBAGAI ANTIDIABETES

Oleh   Denisa Rizka Hardy Amalia [11617042]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. apt. Afrillia Nuryanti Garmana, S.Si., M.Si.; Dr. apt. Elfahmi, M. Si
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : SF - Farmasi Klinik dan Masyarakat
Fakultas : Sekolah Farmasi (SF)
Subjek :
Kata Kunci : Ekstrak daun, katuk (Sauropus androgynus (L.) Merr.), diabetes melitus, kadar glukosa darah, antidiabetes.
Sumber :
Staf Input/Edit : yana mulyana  
File : 1 file
Tanggal Input : 2021-09-28 23:27:10

Diabetes melitus (DM) adalah salah satu penyakit tidak menular yang disebabkan oleh gangguan metabolisme karbohidrat dan ditandai dengan hiperglikemia kronis. Obat herbal tradisional banyak digunakan di berbagai negara dalam mengatasi penyakit kronis dan tidak menular seperti DM. Tanaman katuk (Sauropus androgynus (L.) Merr.) sudah banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia sebagai peningkat laktasi. Di India, katuk dikenal sebagai agen antidiabetes. Belum banyak penelitian terkait daun katuk dalam menurunkan kadar gula darah. Oleh karena itu, penelitian ini bertujuan untuk menentukan efek hipoglikemik ekstrak daun katuk menggunakan uji toleransi glukosa, serta mengumpulkan data terkini ekstrak tanaman yang berpotensi sebagai antidiabetes. Pada uji toleransi glukosa, mencit dipuasakan dan diukur kadar glukosa awal (t0). Kelompok uji diberikan sediaan ekstrak daun katuk dosis 100, 200 dan 400 mg/kg bb. Kelompok pembanding diberikan glibenklamid 2,5 mg/kg bb. Setelah 30 menit pemberian sediaan uji atau pembanding, mencit diberikan glukosa 3 g/kg bb. Kadar glukosa darah diukur setiap 30 menit sampai menit ke-180 setelah pemberian glukosa. Data dianalisis secara statistik menggunakan aplikasi SPSS. Kadar glukosa darah mencit pada kelompok ekstrak daun dosis 100, 200, dan 400 mg/kg bb tidak berbeda bermakna dibandingkan kelompok kontrol positif. Ekstrak daun katuk pada dosis 100, 200, dan 400 tidak dapat mencegah peningkatan kadar glukosa darah. Dari studi literatur tentang ekstrak tanaman yang mempunyai efek farmakologi, diperoleh 27 jurnal yang kemudian dianalisis lebih lanjut. Genus Thymus adalah genus dengan spesies tanaman terbanyak dalam famili Lamiaceae yang menunjukkan adanya efek antidiabetes. Metanol adalah pelarut yang paling banyak digunakan dalam proses ekstraksi tanaman dengan efek antidiabetes.