Artikel Terbaru

FOTOREDUKSI CO2 MENJADI ASAM FORMAT DALAM FASA AKUATIK

Oleh   Dzaky Auliardi [23019013]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Ir. Tatang Hernas;Hary Devianto, S.T., M.Eng., Ph.D.;Jenny Rizkiana, S.T., M.T., Ph.D.;
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit : FTI - Teknik Kimia
Fakultas : Fakultas Teknologi Industri (FTI)
Subjek : Chemical engineering
Kata Kunci : Fotokatalis; Fotoreduksi; Asam Format; Karbon Dioksida
Sumber : Perpustakaan Prodi Teknik Kimia
Staf Input/Edit : Budi Cahyadi   Ena Sukmana
File : 6 file
Tanggal Input : 2021-04-30 10:26:39

ABSTRAK FOTOREDUKSI CO2 MENJADI ASAM FORMAT DALAM FASA AKUATIK Oleh Dzaky Auliardi NIM: 23019013 (Program Studi Magister Teknik Kimia) Peningkatan akumulasi gas CO2, sebagai gas rumah kaca (GRK) utama, di atmosfer bumi telah menimbulkan permasalahan lingkungan dan berkonsekuensi serius pada perubahan iklim, sehingga perlu ditanggulangi. Dengan menggunakan prinsip fotoreduksi, karbon dioksida dapat diubah menjadi senyawa kimia yang bernilai tinggi, salah satunya adalah asam format yang dapat berperan sebagai senyawa pembawa hidrogen. Efisiensi proses fotoreduksi dapat ditingkatkan dengan menggunakan fotokatalis yang beroperasi dalam dua fotosistem yang berbeda, masing-masing dengan rentang sensitivitas pada spektrum yang berbeda. Tujuan dari penelitian ini adalah mendapatkan korelasi pengaruh kondisi operasi pembuatan fotokatalis terhadap keaktifan fotokatalis yang dihasilkan dan mendapatkan fotokatalis yang memiliki kinerja paling baik untuk produksi asam format. Pada penelitian ini ditelaah fotokatalis berbasis Layered Double Hydoxide dari seng, kromium dan tembaga yang disiapkan melalui metode kopresipitasi dan ion exchange untuk fotoreduksi CO2 dalam fasa akuatik di bawah iradiasi cahaya tampak yang dapat menghasilkan produk berupa asam format dengan efisiensi fotokatalitik yang tinggi. Perolehan asam format terbanyak diperoleh pada suhu reaksi 100? dengan menggunakan fotokatalis 0,3Cu@Zn-Cr LDH yaitu 21,62 ????mol.grkatalis-1.jam-1. Fotokatalis ini menunjukan peningkatan aktivitas ketika suhu reaksi dinaikan hingga 60? dan 100?. Di lain pihak, fotokatalis 0,3Cu2O@Zn-Cr LDH malah menurun aktivitasnya ketika suhu reaksi dinaikan hingga rentang yang sama. Perbedaan ini terjadi karena adanya mekanisme self-oxidation dari Cu dan Cu2O; pada 0,3Cu@Zn-Cr LDH hasil oksidasinya adalah Cu2O yang masih memiliki aktivitas fotokatalitik walaupun pada akhirnya membentuk CuO, sedangkan pada 0,3Cu2O@Zn-Cr LDH hasil oksidasinya adalah CuO yang tidak aktif.