Artikel Terbaru

STABILITA DAN PENGEMBANGAN FORMULA EKSTRAK BUNGA EDELWEISS (LEONTOPODIUM ALPINUM) DALAM SEDIAAN KOSMETIK KRIM

Oleh   Rizqy Ananda Putri [10716090]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Tri Suciati, M.Si.;
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : SF - Sains dan Teknologi Farmasi
Fakultas : Sekolah Farmasi (SF)
Subjek :
Kata Kunci : ekstrak, bunga edelweiss, antioksidan, DPPH, krim, pencegahan browning
Sumber :
Staf Input/Edit : yana mulyana  
File : 1 file
Tanggal Input : 2021-03-17 08:22:51

Ekstrak edelweiss memiliki beberapa aktivitas untuk kulit diantaranya anti-aging, antioksidan, dan antiinflamasi. Keberadaan radikal bebas pada kulit akibat beberapa faktor dapat menyebabkan kerusakan pada kulit salah satunya penuaan. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangan formula sediaan krim dari ekstrak edelweiss yang stabil. Pertama, diberikan perlakuan untuk mencegah peristiwa browning pada ekstrak edelweiss. Pencegahan browing dilakukan dengan penambahan antioksidan dan surfaktan. Antioksidan yang digunakan adalah asam askorbat dengan konsentrasi 4, 11, dan 18 mM, serta kombinasi asam askorbat dan asam sitrat dengan konsentrasi 10 mM dan 2 mM. Surfaktan yang digunakan adalah tween 80 dengan konsentrasi 1%, 3%, dan 5% dan cremophor 40 dengan konsentrasi 1%, 3%, dan 5%. Optimasi formula basis krim dilakukan secara studi literatur. Evaluasi sediaan krim merupakan evaluasi uji stabilitas meliputi organoleptik, viskositas, dan sentrifugasi pada suhu 8 o C, 25 o C, dan 40 o C. Kemudian dilakukan studi aktivitas antioksidan ekstrak edelweiss dengan metode DPPH. Hasil penelitian menunjukkan bahwa kombinasi antioksidan asam askorbat dan asam sitrat dengan konsentrasi 10 mM dan 2 mM merupakan konsentrat terbaik yang menunjukkan kenaikan absorbansi terendah sebesar 10% selama 6 hari. Perlakuan dengan surfaktan menunjukkan bahwa kenaikan absorbansi terendah oleh cremophor 40 dengan konsentrasi 3%. Sedangkan, berdasarkan optimasi basis, didapatkan formula krim terbaik adalah PEG-100 stearat 1%, setil alkohol 3,5%, ceteareth 1%, gliseril stearat 3,5%, kaprilat/kaprat trigliserida 1,5%, isopropil miristat 1,5%, etil paraben 0,5%, gliserin 3%, karbomer 0,5%, titanium dioksida 4%, dengan jumlah konsentrat ekstrak sebanyak 5%. Berdasarkan literatur, didapatkan aktivitas antioksidan ekstrak edelweiss pada konsentrasi ABI (Active Biotechnological Ingredients) 100 µg/mL mampu meredam DPPH 80-90%.