Article Details

PENGEMBANGAN MODEL ASESMEN LEAN PADA INDUSTRI DIRGANTARA STUDI KASUS: PT. DIRGANTARA INDONESIA

Oleh   Muhammad Ridlo Akbar [23416039]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Ir. Iwan Inrawan Wiratmadja;
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit : FTI - Teknik dan Manajemen Industri
Fakultas : Fakultas Teknologi Industri (FTI)
Subjek :
Kata Kunci : Lean Manufacturing, lean assessment, industri Dirgantara, Lean Practice, Lean Enabler, Strategi Lean
Sumber :
Staf Input/Edit : Irwan Sofiyan  
File : 1 file
Tanggal Input : 2020-07-02 09:53:13

PT. Dirgantara Indonesia (PTDI) merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang begerak dibidang industri dirgantara. Dengan visi untuk memimpin pasar pesawat terbang turboprop kelas menengah & ringan dan menjadi referensi standard perusahaan dirgantara di kawasan Asia Pasific dengan mengoptimalkan kompetensi komersial dan industrial. Untuk mencapai visi tersebut, diperlukan peningkatan kapasitas dan efisiensi proses produksi, salah satu langkah yang dilakukan adalah dengan menerapkan Lean manufacturing, yang selanjutnya disebut lean. Dalam membangun strategi lean di PTDI yang memiliki sistem produksi yang bervariasi dari mulai job shop dan batch shop di area Detail Part Manufacturing (DM), job shop dan flow shop di area Component & Assembly (CA), dan flow shop di area Final Assembly Line (FD), diperlukan metode asesmen lean yang mampu mengukur implementasi lean practice pada multi-plant. Penelitian ini melakukan pengembangan model asesmen lean dalam konteks industri dirgantara dengan fokus penerapan lean practices pada area manufaktur, dan mengeliminasi lean enabler. Model dasar lean practices dibangun dari model sembilan determinan Karlsson & Åhlström (1996) dan model 22 manufacturing practices Shah & Ward (2003). Kemudian dilakukan identifikasi dan eliminasi lean enabler berbasis Oehmen (2012). Setelah dilakukan validasi terhadap kesesuai dengan sistem produksi PTDI, dihasilkan 7 variabel sebagai instrumen asesmen. Variabel teruji valid dan reliable dalam mengevaluasi penerapan lean dalam industri dirgantara. Model asesmen yang dikembangkan telah mampu mengidentifikasi tingkat penerapan lean di PTDI, yang memiliki plant dengan karakteristik sistem produksi yang bervariasi. Dengan memperhatikan degree of adaptation (DoA) dari masing-masing lean practice terhadap degree of leanness (DoL), teridentifikasi dua lean practices dengan nilai DoA berada di bawah DoL.