Article Details

STRUKTUR KOMUNITAS DAN ESTIMASI CADANGAN KARBON EKOSISTEM PADANG LAMUN DI PANTAI BAMA, TAMAN NASIONAL BALURAN, JAWA TIMUR

Oleh   Mohamad Faizhar Riskisyah [10615054]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr. Devi Nandita Choesin, M.Sc.;
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : SITH - Biologi
Fakultas : Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati (SITH)
Subjek :
Kata Kunci : Karbon biru, gas rumah kaca, cadangan karbon lamun, struktur komunitas
Sumber :
Staf Input/Edit : Alice Diniarti  
File : 1 file
Tanggal Input : 2020-03-16 08:33:22

Isu peningkatan gas rumah kaca, khususnya karbon dioksida, yang mengakibatkan pemanasan global telah menjadi perhatian dunia karena efeknya yang semakin masif. Karbon biru (blue carbon) merupakan istilah yang mengacu pada potensi penyerapan dan penyimpanan karbon oleh ekosistem laut dan pesisir, salah satunya padang lamun. Potensi padang lamun dalam menyerap karbon dapat dilihat dengan memperkirakan cadangan karbon di dalam ekosistem tersebut. Dalam menghitung cadangan karbon ekosistem padang lamun terdapat dua komponen yang berperan dalam penyimpanan karbon, yaitu tumbuhan lamun dan substrat tempat tumbuhnya. Di Indonesia terdapat 13 spesies lamun yang termasuk dalam dua famili dan tujuh genus. Penelitian ini dilakukan di Pantai Bama, Taman Nasional Baluran, Jawa Timur, dengan tujuan untuk: (1) mendeskripsikan struktur komunitas lamun (kerapatan, penutupan, indeks nilai penting, indeks keanekaragaman, dan indeks kesamaan); dan (2) mengestimasi cadangan karbon dalam tumbuhan lamun dan substratnya. Kerapatan dan tutupan lamun dihitung dengan pengamatan langsung menggunakan plot berukuran 0,5 x 0,5 m2, parameter struktur komunitas lainnya dihitung menggunakan data lapangan kerapatan dan penutupan. Cadangan karbon tumbuhan lamun diestimasi dengan menentukan hubungan antara kandungan karbon tiap spesies dengan nilai kerapatannya, sedangkan cadangan karbon substrat diestimasi dengan mengukur kandungan karbon sampel substrat dan berat jenis substrat dari tiga kedalaman berbeda. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat empat spesies lamun pada lokasi penelitian, yaitu Enhalus acoroides, Thalassia hemprichii, Syringodium isoetifolium, dan Halophila ovalis. Spesies Thalassia hemprichii mendominasi komunitas lamun di Pantai Bama, Taman Nasional Baluran dengan nilai kerapatan sebesar 207 ind/m2, penutupan sebesar 64,3%, dan indeks nilai penting sebesar 182. Komunitas lamun di pantai ini memiliki nilai indeks keanekaragaman sebesar 0,87 dan indeks kemerataan sebesar 0,63. Estimasi cadangan karbon tumbuhan lamun adalah sebesar 0,23 MgC/ha, dan cadangan karbon substrat lamun sebesar 81,6 MgC/ha. Dengan demikian, estimasi cadangan karbon total dalam padang lamun di Pantai Bama, Taman Nasional Baluran, Jawa Timur adalah sebesar 81,83 MgC/ha. Nilai ini berada dalam kisaran rentang nilai cadangan karbon padang lamun di Indonesia dengan nilai 33,4 – 121,24 MgC/ha.

Cari