Article Details

DETEKSI POTENSI PERKEMBANGAN PERILAKU GLUCOSE AVERSION PADA KECOAK JERMAN, Blattella germanica L. (DICTYOPTERA: BLATTELLIDAE) DI INDONESIA

Oleh   Trisnowati Budi Ambarningrum [30613005]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Prof. Intan Ahmad Musmeinan, Ph.D.;Dr. Lulu Lusianti Fitri, M.Sc.;
Jenis Koleksi : S3-Disertasi
Penerbit : SITH - Biologi
Fakultas : Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati (SITH)
Subjek :
Kata Kunci : Blattella germanica, glucose aversion, gula, fagostimulan, respon metabolik
Sumber :
Staf Input/Edit : Alice Diniarti  
File : 1 file
Tanggal Input : 2020-01-14 14:08:56

Kecoak Jerman, Blattella germanica L. (Dictyoptera: Blattellidae) merupakan salah satu hama permukiman yang penting. Salah satu teknik pengendalian kecoak Jerman yang aman terhadap lingkungan adalah menggunakan umpan. Namun masalah yang dihadapi saat ini adalah berkembangnya perilaku glucose aversion pada kecoak Jerman, sehingga pengendalian berbasis umpan mengalami kegagalan. Glucose aversion merupakan perilaku menghindari umpan, mengurangi konsumsi maupun menghentikan konsumsi terhadap umpan yang mengandung glukosa pada kecoak Jerman. Glucose aversion merupakan salah satu fenomena resistensi perilaku pada kecoak Jerman yang terpapar umpan mengandung glukosa dengan insektisida berbahan aktif yang sama dalam waktu yang lama. Sampai saat ini di Indonesia belum ada laporan tentang glucose aversion pada kecoak Jerman. Penelitian ini bertujuan untuk (1) mengevaluasi potensi perkembangan perilaku glucose aversion pada 21 strain kecoak Jerman yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia, (2) mengkaji respon kemosensorik pada kecoak Jerman melalui pengamatan perilaku pemilihan terhadap gula yang meliputi latensi menuju ke gula, frekuensi kunjungan ke gula, serta durasi berada di gula, dan (3) mengkaji respon metabolik yang mendasari proses pemilihan gula pada kecoa Jerman melalui pengukuran indeks nutrisi, yang meliputi : laju konsumsi (Consumption Rate/CR), laju pertumbuhan (Consumption Rate/CR), efisiensi konversi makanan yang dimakan (Efficiency of Conversion of Digested food / ECD), efisiensi konversi makanan yang dimakan (Efficiency of Conversion of Ingested food / ECI), serta perkiraan makanan yang dicerna (Approximate Digestibility/ AD). Penelitian dibagi menjadi tiga tahap, yaitu (1) deteksi perkembangan perilaku glucose aversion terhadap 21 strain kecoak Jerman dari 12 provinsi di Indonesia terhadap umpan komersial yang mengandung fipronil 0.05% dan glukosa, (2) pengujian untuk mengetahui respon kemosensorik kecoak Jerman strain standar rentan insektisida dan strain lapangan yang terdeteksi berpotensi mengembangkan perilaku glucose aversion maupun strain lapangan yang non glucose aversion terhadap beberapa jenis gula, (3) pengujian respon metabolik kecoak Jerman strain standar rentan insektisida dan strain lapangan yang berpotensi mengembangkan perilaku glucose aversion maupun strain lapangan yang non glucose aversion terhadap beberapa jenis gula. Hasil penelitian menunjukkan bahwa empat strain kecoak Jerman (14.05%) yaitu strain JKT-a, JKT-b, BDG-b, serta PKU-b terdeteksi berpotensi mengembangkan perilaku glucose aversion. Toleransi paling tinggi terhadap Maxforce forte 0.05 gel ditunjukkan oleh strain JKT-b. Nilai Rasio Resistensi 50 (RR50) kelompok Parental (P) dan Filial-1 (F1) dari populasi yang terseleksi lebih tinggi dibandingkan nilai RR50 dari populasi unselected. Namun nilai RR50 dari kelompok F1 sedikit lebih rendah dibandingkan RR50 kelompok P. Hal tersebut terlihat baik pada strain yang terdeteksi berpotensi mengembangkan perilaku glucose aversion maupun pada strain-strain yang tidak terdeteksi berpotensi mengembangkan perilaku glucose aversion. Periode Lethal Time 50 (LT50) dari kelompok F1 lebih pendek dari kelompok P. Terdeteksinya perkembangan perilaku glucose aversion pada keempat strain tersebut mengindikasikan keempat strain tersebut sebelumnya pernah terpapar umpan berbasis glukosa di daerah asalnya. Glucose aversion merupakan bentuk adaptasi perilaku, karena adanya plastisitas dari sistem sensorik untuk menyesuaikan diri terhadap perubahan lingkungan yang sangat cepat. Hasil pengamatan terhadap perilaku memilih gula menunjukkan bahwa perlakuan berbagai jenis gula dan strain berpengaruh nyata terhadap latensi (p