Article Details

PENGEMBANGAN SISTEM MANAJEMEN KINERJA BERBASIS ANALITIK BISNIS UNTUK ORGANISASI RUMAH SAKIT MATA

Oleh   Reno Renaldi Tibyan [39016014]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Dr.Eng. Mursyid Hasan Basri, S.T., M.T.;Prof. Dr. Ir. Dermawan Wibisono, M.Eng.;
Jenis Koleksi : S3-Disertasi
Penerbit : SBM - Sains Manajemen
Fakultas : Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM)
Subjek :
Kata Kunci : Analitik bisnis, kerangka, manajemen kinerja, rumah sakit mata, sistem manajemen kinerja
Sumber :
Staf Input/Edit : Taupik Abidin  
File : 1 file
Tanggal Input : 2019-07-24 10:44:01

Bisnis di sektor perawatan kesehatan telah menghadapi persaingan dan kompleksitas, seperti keputusan untuk mencari atau memanfaatkan jasa perawatan kesehatan dan pemberian perawatan pasien. Organisasi layanan kesehatan harus memiliki seperangkat ukuran kinerja yang dapat digunakan untuk meningkatkan kinerja. Rumah sakit mata, yang memfungsikan sistem manajemen kinerja (SMK) untuk menyediakan informasi kinerja, dapat secara efektif dan efisien mengelola kinerja organisasinya. Keberhasilan implementasi SMK akan memberikan dukungan yang efektif untuk proses manajemen. Namun, beberapa studi empiris menemukan bahwa data yang tidak memadai dan kualitas data yang buruk menyebabkan implementasi SMK tidak berhasil. Ada juga kebutuhan yang berkembang untuk mengakomodasi kemampuan analisis data dalam SMK yang dipraktikkan. SMK membutuhkan kerangka yang sesuai yang menyediakan pedoman penting untuk implementasinya. Banyak penelitian tentang manajemen kinerja (MK) telah dilakukan. Namun, beberapa penelitian sebelumnya tentang topik pengembangan SMK, yang membahas kemampuan analisis bisnis, telah dilakukan dalam konteks organisasi rumah sakit mata. Sebuah studi pendahuluan menunjukkan bahwa organisasi kasus membutuhkan kerangka MK yang dapat memandu pelaksanaan SMK dan membutuhkan sistem yang mampu menganalisis informasi kinerja. Penelitian ini bertujuan untuk mengembangkan kerangka MK yang sesuai untuk organisasi rumah sakit mata, menentukan indikator untuk mengukur kinerja organisasi rumah sakit mata, dan memastikan bahwa SMK dapat memanfaatkan kapabilitas analitik bisnis untuk melakukan analisis informasi bisnis. Studi ini mengkaji beberapa literatur yang dirujuk untuk mengidentifikasi kerangka MK yang mutakhir untuk mendukung implementasi SMK. Beberapa kerangka sudah diterapkan di sektor kesehatan, seperti Regulation and Quality Improvement Authority’s Performance Management Framework dan Public Health Performance Management Framework. Secara umum, kerangka yang ditinjau mewakili perspektif atau tema tertentu, seperti Balanced Scorecard yang mempromosikan iv perspektif manajemen strategis. Beberapa lainnya mencerminkan perspektif spesifik konteks, seperti Knowledge-Based Performance Management Framework yang menawarkan pendekatan berbasis pengetahuan dan Multilayer Performance Management Framework yang mengakomodasi pendekatan analitik bisnis. Penelitian ini menggunakan metode perbandingan dan kontras untuk mengidentifikasi beberapa kesenjangan di antara kerangka yang diidentifikasi berdasarkan beberapa aspek yang dipertimbangkan yang relevan dengan pengembangan kerangka MK yang tepat. Metode ini mengidentifikasi kerangka yang diusulkan sebagai kerangka MK yang paling dipertimbangkan untuk memenuhi kesenjangan. Kerangka yang diusulkan menggunakan pendekatan gabungan antara proses MK dan kemampuan analitik bisnis. Beberapa variabel konstruksi dan ukuran berasal dari literatur untuk menyusun model sebab akibat dari kerangka MK. Konsep teoritis ini diverifikasi dalam studi lapangan dengan menggunakan metode studi kasus tunggal. Verifikasi mendefinisikan validitas konten dari kerangka MK konseptual yang dikembangkan. Model ini menghubungkan enam variabel laten eksogen ke enam variabel laten endogen. Variabel hasil utama dari model ini adalah peningkatan kinerja. Model kausal lain dikembangkan untuk mewakili hubungan antara variabel yang diamati dan faktor-faktor yang menyusun kerangka MK yang sesuai. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah studi kasus untuk memverifikasi variabel berteori dari kerangka MK, survei untuk menguji model yang dikembangkan, dan studi arsip untuk mengumpulkan informasi yang relevan dengan praktik MK dan pengembangan prototipe SMK. Penelitian ini menggunakan pendekatan eksplorasi sekuensial yang dikombinasikan dengan pendekatan konfirmasi sebagai tujuan dari penyelidikan. Ini menggunakan pendekatan campuran dari kedua metode penelitian kuantitatif dan kualitatif. Diskusi kelompok terarah/wawancara dan kuesioner digunakan sebagai instrumen pengumpulan data dalam penelitian ini. Sebuah studi kasus tunggal dilakukan di pusat mata nasional sebagai organisasi kasus. Tes empiris dilakukan di tiga rumah sakit mata terakreditasi nasional. Temuan penelitian menunjukkan bahwa beberapa faktor, yaitu kepemimpinan, perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, komunikasi dan pembelajaran, evaluasi, dan peningkatan kinerja, menyusun kerangka MK untuk organisasi rumah sakit mata. Temuan menunjukkan bahwa hampir semua indikator kinerja yang bersumber dari praktik Pusat Mata Nasional dan dua studi empiris telah dikonfirmasi dan "perlu" untuk digunakan oleh rumah sakit mata yang disurvei. Studi ini juga memastikan bahwa prototipe SMK yang dikembangkan dapat menunjukkan kemampuan untuk mengelola kinerja bisnis dan memantau kinerja organisasi dari Pusat Mata Nasional. v Penelitian ini memiliki keterbatasan dalam memperkuat validitas eksternal dari teori yang dikembangkan atau model yang diusulkan. Perlu beberapa studi kasus dalam pengaturan yang sama di rumah sakit mata lain dan studi berbasis kuantitatif lebih lanjut untuk mereplikasi temuan. Berdasarkan temuan, kunci implikasi manajerial dari penelitian ini adalah rumah sakit mata yang disurvei perlu mengevaluasi praktik MK saat ini dan manajemen setiap rumah sakit mata perlu mempertimbangkan proses yang komprehensif dan aspek lengkap dari kerangka MK untuk mendukung implementasi SMK. Studi ini memiliki beberapa kontribusi (ilmiah, praktis, dan kontekstual) untuk pengembangan penelitian MK di sektor kesehatan dalam konteks nasional.