Article Details

SINTESIS DAN KARAKTERISASI KITOSAN-GRAFT­ AKRILAMIDA UNTUK APLIKASI ENHANCED OIL RECOVERY

Oleh   Cempaka Ratihningtias Yulianti [20509048]
Kontributor / Dosen Pembimbing : Prof.Dr. Cynthia Linaya Radiman;
Jenis Koleksi : S2 - Tesis
Penerbit : FMIPA - Kimia
Fakultas : Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA)
Subjek : Chemistry
Kata Kunci : Enhanced Oil Recovery, injeksi polimer, grafting
Sumber :
Staf Input/Edit : Latifa Noor   Ena Sukmana
File : 8 file
Tanggal Input : 2019-05-16 13:38:23

Metoda Enhanced Oil Recovery (EOR) digunakan untuk meningkatkan produksi minyak dengan cara menginjeksikan suatu material ke dalam reservoir. Salah satu teknik kimiawi EOR adalah injeksi polimer. Pada penelitian ini dilakukan sintesis dan karakterisasi kopolimerisasi graft kitosan dengan akrilamida yang diawali dengan tahap isolasi kitin dari limbah kulit udang dan sintesis kitosan. Kopolimer graft kitosan dengan akrilamida (K-g-AM) telah berhasil disintesis dan hasil kopolimerisasi yang optimal menunjukkan persentase grafting sebesar 279,101%, viskositas intrinsik K-g-AM sebesar 958,3 mL/gram, dan viskositas dinamik K-g- AM pada 5000 ppm sebesar 15,639 cP. Berdasarkan pengukuran reologi, K-g-AM memiliki ketahanan yang lebih baik terhadap suhu, shear rate, dan salinitas dibandingkan dengan polimer komersial HyboMax®. Berdasarkan analisis termal dengan menggunakan metoda Differential Scanning Calorimetry (DSC) – Thermo Gravimetric Analysis (TGA), K-g-AM memiliki suhu transisi gelas (Tg) pada suhu 107,1 ?C - 125,6 ?C, titik kristalisasi (Tc) pada suhu 210,9 ?C dan titik pelelehan (Tm) pada suhu 242 ?C. Dari data ini dapat disimpulkan bahwa K-g-AM memiliki suhu transisi gelas (Tg) dan titik pelelehan (Tm) yang lebih tinggi dibandingkan dengan kitosan dan poliakrilamida karena terbentuknya kopolimer graft dengan massa molekul yang lebih tinggi.