Article Details

MINAT DAN PERILAKU PEMBELIAN TERHADAP LOGISTIK HALAL DI INDONESIA

Oleh   JOSE MANUEL SUSANTO (NIM SUSANTO 190 14 184)
Kontributor / Dosen Pembimbing : Yuliani Dwi Lestari, Ph.D.
Jenis Koleksi : S1-Tugas Akhir
Penerbit : Sekolah Bisnis dan Manajemen
Fakultas : Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM)
Subjek :
Kata Kunci : halal logistics, perceived value, perceived usefulness, intention, behaviour
Sumber :
Staf Input/Edit : Wiwik Istiyarini  
File : 1 file
Tanggal Input : 2017-09-17 07:21:55

ABSTRAK Dalam konteks rantai pasok, Halal dianggap sebagai komponen baru dalam periode ini. Namun, saat ini industry halal sedang mengalami pergeseran tidak hanya terbatas pada produksi makanan dan konsumsi semata tetapi juga termasuk banyak proses di dalam rantai tersebut. Peran logistik halal sangatlah kritis untuk memastikan implementasi dari rantai pasok halal di setiap proses dari awal hingga produk akhir. Proses tersebut dimulai dari material mentah hingga konsumsi akhir oleh konsumen, maka dari itu setiap proses harus memenuhi prinsip Syari. Indonesia, sebagai Negara dengan populasi Muslim terbanyak di dunia, diharapkan dapat memberikan pengetahuan mendalam melalui hasil dari penelitian ini. Dalam penelitian ini, penulis mengaplikasikan Structural Equation Modelling (SEM) yang mana digunakan untuk menganalisis hubungan struktural antara perceived value, perceived usefulness, pengetahuan tentang logistik Halal, minat, dan perilaku terhadap logistik Halal. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengalisis lebih lanjut apakah setiap variable memiliki hubungan yang signifikan satu sama lain dan untuk menyelidiki kerangka yang paling ideal dalam pengembangan logistik Halal. Berdasarkan survey kuesioner yang dikumpulkan dari 779 responden Muslim di Indonesia, penelitian ini menemukan bahwa pengetahuan tentang logistik Halal bersifat signifikan untuk meningkatkan minat dan perilaku masyarakat dalam mengonsumsi produk Halal. Meskipun begitu, mengingat bahwa perceived value dan perceived usefulness tidak memiliki hubungan yang signifikan terhadap minat, maka modifikasi lebih lanjut dilakukan untuk memperhatikan hubungan tersebut melalui model yang sudah dimodifikasi. Dalam model yang sudah dimodifikasi, perceived value dan pengetahuan tentang logistik Halal memainkan peran yang signifikan sebelum perceived usefulness. Hasil penelitian menunjukkan semua variable merupakan signifikan dan model yang sudah dimodifikasi merupakan model yang paling sesuai/ideal untuk mengembangkan praktik logistik Halal di Indonesia. Kata kunci : Logistik Halal, perceived value, perceived usefulness, minat, perilaku