Path: TopS2-ThesesDesign1999

Kajian desain kecapi Sulawesi Selatan dan kaitannya dengan budaya maritim masyarakatnya.

Master Theses from JBPTITBPP / 2002-02-09 10:09:00
Oleh : Sukarman B., S2- Department of Fine Arts and Design - ITB
Dibuat : 1999-00, dengan file

Keyword : Design; Kecapi; Culture
Subjek : Arts
Nomor Panggil (DDC) : T 787 SUK
Sumber pengambilan dokumen : Theses Magister Design and Fine Arts, ITB

Penelitian ini dilatarbelakangi pemikiran bahwa kecapi Sulawesi Selatan sebagai salah satu karya budaya bangsa yang eksistensinya cenderung makin tergeser oleh desakan arus budaya luar akibat perkembangan zaman perlu direvitalisasi lewat pelbagai kegiatan, antara lain dengan melakukan kajian terhadap karya budaya tersebut. Mengkaji kecapi Sulawesi Selatan merupakan salah satu bentuk studi budaya yang selain bermakna menggali nilai-nilai budaya untuk menunjukkan identitas budaya bangsa sendiri, juga memberikan kontribusi yang lebih jauh berupa pemahaman kembali nilai-nilai budaya bangsa sendiri yang berguna sebagai bahan studi untuk menata masa depan bangsa. Demikianlah sekilas pemikiran yang menjadi landasan perlunya penelitian ini dilakukan. Permasalahan penelitian yang dikemukakan kemudian berawal dari adanya perhatian penulis pada bentuk kecapi Sulawesi Selatan yang sangat menyerupai perahu (pinisi). Dalam perhatian itu, penulis teringat pada ungkapan "masyarakat Sulawesi Selatan adalah masyarakat pelaut" yang sering didengung-dengungkan, sehingga rupa perahu yang tampak pada kecapi Sulawesi Selatan diduga merupakan indikasi perahu sebagai acuan visual dalam penciptaannya. Demikian, kemudian diduga desain kecapi tersebut punya kaitan dengan budaya maritim masyarakatnya. Selanjutnya, kecapi yang bentuknya menyerupai perahu itu terdapat di tiap etnik di Sulawesi Selatan, terutama Bugis, Makassar, Mandar, dan diberikan nama sesuai dengan nama etnik tersebut, yakni kecapi Bugis, kecapi Makassar, dan kecapi Mandar. Penamaan yang berbeda itu menjadi indikasi adanya perbedaan antara kecapi di etnik yang satu dengan kecapi di etnik yang lainnya. Demikianlah, sehingga desain kecapi Sulawesi Selatan dianggap perlu dikaji, baik dalam kaitannya dengan budaya maritim masyarakatnya maupun perbedaan di samping persamaannya di masing-masing etnik. Adapun permasalahan yang diteliti berkenaan dengan pemikiran di atas, yakni: (1) Apakah penciptaan desain kecapi di Sulawesi Selatan mempunyai kaitan dengan budaya maritim masyarakatnya; (2) Apakah bentuk kecapi Sulawesi Selatan mendapat inspirasi dari bentuk perahu; (3) Bila perahu sebagai acuan visual kecapi Sulawesi Selatan, unsur-unsur manakah yang merupakan transformasi dari bentuk perahu; (4) Apakah terdapat perbedaan aspek desain pada kecapi setiap
etnik di Sulawesi Selatan; (5) Bila terdapat perbedaan, bagaimanakah spesifikasi desain kecapi masing-masing etnik, dan faktor-faktor apakah yang menyebabkan perbedaan tersebut. Tujuan umum dilakukannya penelitian ini adalah untuk memahami konsep desain kecapi di Sulawesi Selatan serta unsur-unsur yang mempengaruhinya. Tujuan khususnya adalah untuk mengkaji keterkaitan desain kecapi Sulawesi Selatan dengan budaya maritim masyarakatnya. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi salah satu informasi aktual yang menggambarkan paradigma desain masa lampau dalam wacana kebudayaan Sulawesi Selatan, khususnya yang ditunjukkan pada desain kecapinya, yang pada gilirannya dapat pula dijadikan referensi untuk mengkaji lebih lanjut perubahan-perubahan mendasar penciptaan artifak (desain) di Sulawesi Selatan. Dalam meneliti masalah di atas digunakan metode korelasi dan komparsi dengan pendekatan antropologis. Kedua metode dgn pendekatan itu secara interaktif digunakan dalam menganalisis data yang di dalam penelitian ini sifatnya kualitatif. Proses analisis
mencakup tiga alur kegiatan sbg suatu sistem, yakni: reduksi data, sajian data, dan verifikasi/penarikan kesimpulan. Aktivitas ketiga komponen analisis tsb dilakukan dlm bentuk interaktif pula dgn proses pengumpulan data sbg suatu proses siklus. Selama proses penelitian berlangsung diperoleh data berupa data verbal dan data visual. Data verbal meliputi informasi mengenai penggunaan kecapi, informasi mengenai pelayaran orang-orang Sulawesi Selatan, dan informasi mengenai aktivitas kesenian masyarakat maritim, termasuk di saat berlayar. Data visual meliputi dokumentasi foto produk kecapi dan pelbagai jenis perahu Sulawesi Selatan. Dari data verbal dicari kaitan penciptaan dan penggunaan kecapi dgn budaya maritim masyarakatnya. Dari data visual dilakukan perbandingan bentuk dan struktur kecapi dgn bentuk dan struktur perahu (pinisi).
Hasil analisis data menunjukkan bahwa penciptaan kecapi di Sulawesi Selatan diawali oleh masyarakat pantai yg umum dikenal sbg masyarakat pelaut. Penciptaan kecapi oleh masyarakat pelaut dimotivasi oleh kebutuhan akan alat musik petik sederhana yg ada di daerah tsb, yg berlangsung sbg dorongan alami dlm rangka usaha mencari pemecahan-pemecahan yg lebih baik. Dalam proses itu, karakteristik masyarakat pelaut yg identik dgn kehidupan perahu menjadi spirit yg teradaptasi dgn norma-norma yg berlaku membentuk suatu konsep yg melatari perwujudan ...

Deskripsi Alternatif :

Penelitian ini dilatarbelakangi pemikiran bahwa kecapi Sulawesi Selatan sebagai salah satu karya budaya bangsa yang eksistensinya cenderung makin tergeser oleh desakan arus budaya luar akibat perkembangan zaman perlu direvitalisasi lewat pelbagai kegiatan, antara lain dengan melakukan kajian terhadap karya budaya tersebut. Mengkaji kecapi Sulawesi Selatan merupakan salah satu bentuk studi budaya yang selain bermakna menggali nilai-nilai budaya untuk menunjukkan identitas budaya bangsa sendiri, juga memberikan kontribusi yang lebih jauh berupa pemahaman kembali nilai-nilai budaya bangsa sendiri yang berguna sebagai bahan studi untuk menata masa depan bangsa. Demikianlah sekilas pemikiran yang menjadi landasan perlunya penelitian ini dilakukan. Permasalahan penelitian yang dikemukakan kemudian berawal dari adanya perhatian penulis pada bentuk kecapi Sulawesi Selatan yang sangat menyerupai perahu (pinisi). Dalam perhatian itu, penulis teringat pada ungkapan "masyarakat Sulawesi Selatan adalah masyarakat pelaut" yang sering didengung-dengungkan, sehingga rupa perahu yang tampak pada kecapi Sulawesi Selatan diduga merupakan indikasi perahu sebagai acuan visual dalam penciptaannya. Demikian, kemudian diduga desain kecapi tersebut punya kaitan dengan budaya maritim masyarakatnya. Selanjutnya, kecapi yang bentuknya menyerupai perahu itu terdapat di tiap etnik di Sulawesi Selatan, terutama Bugis, Makassar, Mandar, dan diberikan nama sesuai dengan nama etnik tersebut, yakni kecapi Bugis, kecapi Makassar, dan kecapi Mandar. Penamaan yang berbeda itu menjadi indikasi adanya perbedaan antara kecapi di etnik yang satu dengan kecapi di etnik yang lainnya. Demikianlah, sehingga desain kecapi Sulawesi Selatan dianggap perlu dikaji, baik dalam kaitannya dengan budaya maritim masyarakatnya maupun perbedaan di samping persamaannya di masing-masing etnik. Adapun permasalahan yang diteliti berkenaan dengan pemikiran di atas, yakni: (1) Apakah penciptaan desain kecapi di Sulawesi Selatan mempunyai kaitan dengan budaya maritim masyarakatnya; (2) Apakah bentuk kecapi Sulawesi Selatan mendapat inspirasi dari bentuk perahu; (3) Bila perahu sebagai acuan visual kecapi Sulawesi Selatan, unsur-unsur manakah yang merupakan transformasi dari bentuk perahu; (4) Apakah terdapat perbedaan aspek desain pada kecapi setiap
etnik di Sulawesi Selatan; (5) Bila terdapat perbedaan, bagaimanakah spesifikasi desain kecapi masing-masing etnik, dan faktor-faktor apakah yang menyebabkan perbedaan tersebut. Tujuan umum dilakukannya penelitian ini adalah untuk memahami konsep desain kecapi di Sulawesi Selatan serta unsur-unsur yang mempengaruhinya. Tujuan khususnya adalah untuk mengkaji keterkaitan desain kecapi Sulawesi Selatan dengan budaya maritim masyarakatnya. Hasil penelitian ini diharapkan menjadi salah satu informasi aktual yang menggambarkan paradigma desain masa lampau dalam wacana kebudayaan Sulawesi Selatan, khususnya yang ditunjukkan pada desain kecapinya, yang pada gilirannya dapat pula dijadikan referensi untuk mengkaji lebih lanjut perubahan-perubahan mendasar penciptaan artifak (desain) di Sulawesi Selatan. Dalam meneliti masalah di atas digunakan metode korelasi dan komparsi dengan pendekatan antropologis. Kedua metode dgn pendekatan itu secara interaktif digunakan dalam menganalisis data yang di dalam penelitian ini sifatnya kualitatif. Proses analisis
mencakup tiga alur kegiatan sbg suatu sistem, yakni: reduksi data, sajian data, dan verifikasi/penarikan kesimpulan. Aktivitas ketiga komponen analisis tsb dilakukan dlm bentuk interaktif pula dgn proses pengumpulan data sbg suatu proses siklus. Selama proses penelitian berlangsung diperoleh data berupa data verbal dan data visual. Data verbal meliputi informasi mengenai penggunaan kecapi, informasi mengenai pelayaran orang-orang Sulawesi Selatan, dan informasi mengenai aktivitas kesenian masyarakat maritim, termasuk di saat berlayar. Data visual meliputi dokumentasi foto produk kecapi dan pelbagai jenis perahu Sulawesi Selatan. Dari data verbal dicari kaitan penciptaan dan penggunaan kecapi dgn budaya maritim masyarakatnya. Dari data visual dilakukan perbandingan bentuk dan struktur kecapi dgn bentuk dan struktur perahu (pinisi).
Hasil analisis data menunjukkan bahwa penciptaan kecapi di Sulawesi Selatan diawali oleh masyarakat pantai yg umum dikenal sbg masyarakat pelaut. Penciptaan kecapi oleh masyarakat pelaut dimotivasi oleh kebutuhan akan alat musik petik sederhana yg ada di daerah tsb, yg berlangsung sbg dorongan alami dlm rangka usaha mencari pemecahan-pemecahan yg lebih baik. Dalam proses itu, karakteristik masyarakat pelaut yg identik dgn kehidupan perahu menjadi spirit yg teradaptasi dgn norma-norma yg berlaku membentuk suatu konsep yg melatari perwujudan ...

Beri Komentar ?#(0) | Bookmark

PropertiNilai Properti
ID PublisherJBPTITBPP
OrganisasiS
Nama KontakUPT Perpustakaan ITB
AlamatJl. Ganesha 10
KotaBandung
DaerahJawa Barat
NegaraIndonesia
Telepon62-22-2509118, 2500089
Fax62-22-2500089
E-mail Administratordigilib@lib.itb.ac.id
E-mail CKOinfo@lib.itb.ac.id

Print ...

Kontributor...

  • Editor: